Yayasan Dharma Kasih | Peduli Yatim di Cakung Jakarta Timur

Manfaat Berqurban Di Hari Raya Idul Adha (YDK-JT)

Manfaat Berqurban Di Hari Raya Idul Adha (YDK-JT)

فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْۗ ٢

Artinya: “Maka, laksanakanlah sholat karena Tuhanmu dan berkurbanlah!”

Menurut Tafsir Kementerian Agama RI, Allah SWT memerintahkan untuk melaksanakan sholat dengan ikhlas semata-mata karena-Nya, bukan tujuan ria dan memerintahkan untuk berkurban demi Allah SWT dengan menyembelih hewan sebagai ibadah dan sarana mendekatkan diri kepada Allah SWT.

2. Sebagai ungkapan syukur
Menurut ulama madzhab Hanafi sebagaimana dijelaskan Wahbah az-Zuhaili dalam kitab fikihnya, kurban menjadi wajib hukumnya apabila dituntut dari orang kaya untuk melaksanakannya setiap Hari Raya Idul Adha.

Hal ini bersandar pada sebuah hadits sebagaimana disebutkan oleh Imam ar-Rafi’i dan Ibnu Rif’ah, yang berbunyi, “Perbesarlah hewan kurban kalian karena sesungguhnya ia akan menjadi kendaraan kalian melintas di atas jembatan (shiraath) kelak.”

Hadits mengenai kurban sebagai penghapus dosa juga diriwayatkan oleh Al Bazzar dan Ibnu Hibban, “Hai Fatimah, berdirilah di sisi kurbanmu dan saksikanlah ia, sesungguhnya tetesan darahnya yang pertama itu adalah pengampunan bagimu atas dosa-dosamu yang telah lalu.”

“Tidaklah anak Adam melakukan suatu amalan pada hari Nahr (Idul Adha) yang lebih dicintai oleh Allah melebihi mengalirnya darah (kurban), maka hendaknya kalian merasa senang karenanya,” (HR At Tirmidzi dan Ibnu Majah, sebagian ulama mengatakannya dhaif).

Meskipun hadits tersebut lemah, namun, kata Ammi Nur Baits, tidak menyebabkan hilangnya keutamaan kurban. Syaikhul Islam dalam Majmu’ Fatawa mengatakan, keutamaan kurban ini lebih utama daripada sedekah.

“Berqurbanlah, aqiqah, hadyu sunah, semuanya lebih baik, daripada sedekah dengan uang senilai hewan yang disembelih,” tulis Syaikhul Islam.

Leave a Comment